Bekedok Gandakan Uang, Dukun Pencabul Anak di Bawah Umur dan IRT Diciduk Polisi

25 Agu 2019, 15:12:27 WIB

By Ari Fijri

Bekedok Gandakan Uang, Dukun Pencabul Anak di Bawah Umur dan IRT Diciduk Polisi
Dukun tersangka pencabulan dan berkedok bisa gandakan uang.

RAMBAH HILIR - Personil Polsek Rambah Hilir, Resor Rokan Hulu (Rohul), mencinduk seorang pria, yang berkedok bisa menggandakan uang. Pelaku diduga sudah melakukan tindak pidana pencabulan terhadap anak di bawah umur dan seorang Ibu Rumah Tangga (IRT).

Kapolres Rohul AKBP M. Hasyim Risahondua SIK M.Si melalui Kapolsek Rambah Hilir Iptu Budi Ikhsani SH, membenarkan kasus tersebut, dan kini Pelaku sudah ditangkap sesuai Laporan Polisi :LP /  22 / VIII / 2019 / Riau / Res Rohul / Sek Rambah Hilir, Tanggal 11 Agustus 2019.

Pelaku berinisial, Das (45) warga Desa Rambah Muda Kecamatan Rambah Hilir ditangkap atas laporan ibu korban pencabulan, bernisial SDS (29) dan korban yang masih dibawah umur nama samaran S (9) warga DK IV SKPC RT 003 RW 002 Kecamatan Bangun Purba yang masih duduk di Sekolah Dasar.

"Kejadian diketahui terjadi bulan Juli 2019 di Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah pelaku Desa Rambah Muda," kata Kapolsek Rambah Hilir.

Baca Juga : Ratusan Anak Rohul Ramaikan Kampanye GEMARIKAN bersama DKP Riau

Lanjut Budi, sekitar enam bulan lalu orang tua korban bernisial SDS berkenalan dengan Das di tempat gilingan bakso.

Dari perkenalan itu, kemudian SDS menceritakan, bahwa dia berjualan namun tidak laris. Sekitar Juli 2019 Das menghubungi SDS melalui hand phone untuk memberitahu dia mau datang ke rumah SDS.

Pada hari jumat, pelaku Das datang ke rumah orang tua korban di antar oleh Suparlan (saksi) , setibanya di rumah korban, pelaku mengaku ke SDS bahwa di rumahnya ada ditanam tanah kuburan.

Kemudian pada Minggu, SDS bersama suaminya Bambang (saksi) dan kedua anak nya datang ke rumah pelaku dengan membawa pisau silet dan minyak Parfum (Non alkohol). 

"Sesampainya di rumah pelaku, pelaku mengatakan ke orang tua korban bahwa anaknya bernisial S mau diisi ilmu untuk bisa mengobati orang dan mengambil uang gaib.

Baca Juga : Pekan Ini Harga TBS Kelapa Sawit Naik 3,29 persen

Kata Iptu Budi lagi, kemudian pelaku membawa korban ke dalam kamar, tidak berapa lama korban keluar dari dalam kamar. Berselang 15 menit, pelaku kembali mengajak korban S ke dalam kamar. Setelah kurang lebih 30 Menit di dalam kamar, korban keluar lagi dengan membawa uang Rp.50.000.

"Saat itu pelaku mengatakan ke orang tua korban, korban tidak mau mengambil uang yang banyak hanya Rp.50 ribu.Pada Kamis 8 Agustus 2019, korban buang air kecil mengeluarkan cairan berwarna kuning kental dan orang tua korban menanyakan anaknya yang masih umur 9 tahun," ucap Budi lagi.

Korban mengakui, pelaku Das sudsh memasukan kemaluannya ke kelamin korban S. Atas pengakuan S,kemudian perbuatan bejad Das yang berkedok dukun diakui korban sudah 6 kali melakukan terhadap dirinya. 

SDS langsung menyampaikan ke suaminya, keduanya lalu melaporkan ke Polsek Rambah Hilir, bahkan SDS juga nengakui bahwa Das si dukun cabul  juga sudah menyetubuhi berkali kali.

Baca Juga : OnLeaks dan PriceBaba Pamerkan Render OnePlus 7T

Atas kejadian tersebut pelapor merasa dirugikan  dan melaporkan kejadian tersebut pada pihak Kepolisian Sektor Rambah Hilir.

"Setelah mendapat laporan, Polsek Rambah Hilir melakukan penyelidikan dan pelaku pun bernisial Das berhasil ditangkap saat sedang berada di rumah keluarganya di Dalu- Dalu  Kecamatan Tambusai Kini pelaku sudah ditahan di sel Mapolsek Rambah Hilir," ucapnya.

Saat ditangkap, polisi juga amankan Barang (BB) dari korban anak dibawah umur, yakni 1 helai baju motif warna biru putih bertuliskan FILA, 1 helai singlet warna putih 1 helai celana dalam warna kuning dari SDS, 1 helai baju kaos warna Pink bertuliskan HELLO, 1 helai celana kaos panjang warna Pink, 1 helai celana dalam warna putih dan Visum. (Fjr)

Rekomendasi Untuk Anda